Header Ads

Waspada Virus "9 Juli", Sebabkan kesulitan akses internet,

Di Negara Australia, konon peringatan Virus "9 Juli" telah disebarkan kepada masyarakat pengguna internet. Diberitakan bahwa banyak komputer di seluruh dunia yang telah terinfeksi DNS Changer, yaitu sebuah virus yang akan mengakibatkan pengguna komputer kesulitan mengakses internet setelah tanggal 9 Juli 2012 nanti. (Apa itu DNS? klik posting :  Daftar DNS Indonesia dan Luar Indonesia.)

Bahkan juga seperti yang dikutip Sydney Morning Herald,  FBI, Suatu Biro investigasi Amerika Serikat, ikut turun tangan mengatasi program jahat yang dianggap berbahaya ini, seperti telah menyediakan semacam tools
secara online untuk mengetahui apakah komputer anda terinfeksi virus yang akan merubah kode DNS internet koneksi anda.

Jika anda mau mencoba tools online yang disediakan FBI, langkah - langkahnya sebagai berikut :


1. Coba buka situs http://www.dcwg.org lalu  klik tombol hijau "Detect" di pojok kiri atas

3. Anda akan diarahkan ke halaman baru seperti gambar di bawah ini. Klik tautan http://www.dns-ok.us/ .


4. Hasil jika komputer Anda tidak terinfeksi, di monitor akan muncul logo besar berwarna hijau dengan
    pesan, "DNS Resolution = GREEN". Maka kondisi komputer anda aman, sehingga tidak perlu mengambil  tindakan  apa pun.

Sekilas tentang DNS Changer

DNS Changer yang menyerang sistem operasi Windows dan Mac mengubah konfigurasi Domain Name Server (DNS) pada komputer korban, dan diam-diam mengerahkannya ke server DNS palsu milik Rove Digital. Rove Digital bisa saja mencuri data korban, mungkin kartu kredit atau dokumen penting lainnya, untuk mendapat keuntungan materi.

Saat ini masih ada jutaan komputer yang terinfeksi DNS Changer dan masih terhubung ke DNS palsu tersebut. FBI sudah menyita server DNS palsu Rove Digital dan masih mengamankannya.

Karena ini adalah server DNS palsu yang sarat akan tindakan penyalahgunaan, penegak hukum Amerika Serikat memerintahkan FBI untuk mematikan server DNS palsu Rove Digital itu pada 9 Juli 2012. Dan, akibatnya, korban-korban DNS Changer akan kesulitan mengakses internet.

Tanpa DNS, pengguna internet tidak bisa mengakses sebuah situs dengan mengetik alamat situs web-nya, misalnya google.com, facebook.com, dan wordpress.com.

Untuk mengakses tanpa DNS, pengguna harus memasukkan alamat Internet Protocol (IP) situs-situs tersebut.

Masalahnya, tidak semua pengguna internet hafal nomor IP address situs-situs tersebut. Hal ini akan membuat seseorang kesulitan mengakses internet, atau berpikir bahwa jaringan internetnya terputus.

(SUMBER : tekno kompas)


              Post lain :

             * Cara membuka situs internet yang diblokir
             * Cara  Seorang Hacker meNembus Situs atau Web

No comments:

Powered by Blogger.